Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::needs_upgrade() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 113

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::stale() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 179

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::update_requested() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 184
Islam @ Sufehmi.com » 2007 » January

Archive for January, 2007

Azyumardi Azra : Boleh Konsumsi Daging Haram

Wednesday, January 31st, 2007

Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-includes/functions-formatting.php on line 83

Sebuah kolom Azyumardi Azra di Republika,18 Januari 2007, cukup meremehkan syariat agamanya sendiri. Terkutip :

Berbagai kelompok mahasiswa seperti ini umumnya mengembangkan paham –jika tidak ideologi– keagamaan yang dapat disebut ‘neo-konservatif’. Sebagai contoh saja, mereka hanya mau memakan makanan yang dibeli dari ‘Halal Store’, ‘Halal Food’, atau ‘Halal Meat’, meski tidak selalu mudah menemukan tempat seperti itu. Bagi mereka, mahasiswa lain yang misalnya memakan daging yang dibeli dari Supermarket biasa adalah orang-orang yang lemah Islam dan imannya, meski secara fiqhiyyah hal itu bisa dibenarkan.

Jadi karena saya mau berusaha untuk mengkonsumsi daging halal *plak* tiba-tiba di jidat saya menempel sebuah stiker bertulisan “neo konservatif” :D

Secara fiqh, boleh mengkonsumsi daging non-halal ketika situasi darurat; contoh: Anda akan meninggal dunia kalau tidak melakukannya.

Tapi jika masih bisa didapatkan, walaupun musti berusaha (mosok sih umat Islam sedemikian lembek dan malasnya), maka saya kira yang haram ya tetap berstatus haram.

Kalaupun tetap tidak ada juga daging halal, ‘kan masih bisa juga go vegetarian. Malah lebih sehat pula. Mosok kita kalah (tekad & kreativitas) sedemikian mudahnya dengan non-muslim di The Vegetarian Society ? Malu dong ah :)

Saya sudah pernah coba berbagai produk vegetarian, favorit saya adalah hotdog vegetarian yang dijual di kantin Ikea @ Wednesbury. Uih enak euy, tidak kalah dengan yang daging betulan. Saban kesana pasti saya beli banyak.

Malah kalau kita go vegetarian, tidak hanya lebih sehat, plus juga berpahala. Enak banget kan.

Shame on you pak Azyumardi. Please jangan mendorong kita untuk menjadi umat yang lembek dan mudah kalah seperti ini lah. Kapan kita mau majunya, kalau baru soal makanan yang remeh seperti ini saja sudah menyerah begitu saja ?

Artikel selengkapnya bisa dibaca disini.

Buruan Nikahin Gue

Monday, January 8th, 2007

Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-includes/functions-formatting.php on line 83

Blogwalking malam ini menemukan sebuah posting yang membahas soal pernikahan. Kutipannya langsung menangkap mata saya :

“Siapa bilang gampang? Makanya kalo belom siap, jangan kawin dulu, donk. Kalo perlu ngga’ usah! Ngga’ tau apa kalo akhirnya nanti cuma bakal nyusahin anaknya? See… this is the very reason, why I don’t intend to get married at the first place.“

Kelihatannya perspektif ini makin banyak dianut oleh banyak orang pada saat ini. Belum siap (mental), jadi jangan nikah dulu. Tunggu siap. Mirip seperti haji ya, walaupun finansial sudah mampu, tapi belum siap (istilah teknisnya: belum dipanggil), maka belum berangkat haji juga.

Tapi ada satu hal penting yang mungkin kita lupakan - manusia mungkin adalah makhluk yang paling mampu untuk beradaptasi.

Dari kutub utara sampai sahara, dari puncak gunung sampai di lautan, di bumi sampai luar angkasa; hidup mewah sampai anak-anak palestina yang hidup di sela-sela desingan peluru — ketika ada tekad, maka biasanya manusia akan menemukan jalannya.

Pernikahan saya kira juga demikian. Kalau ditunggu-tunggu, bisa terlambat sekali. Lebih baik nikah saja, setelah sama-sama sepakat untuk :

  1. Mau berusaha memahami satu dan lainnya. Pria dan wanita memang berbeda. Dengan adanya usaha dari kedua belah pihak untuk saling memahami, maka bisa terjalin kehangatan dan bukannya keributan.
  2. Mau untuk berubah menjadi lebih baik. Setelah menikah, maka biasanya barulah akan kelihatan berbagai kekurangan dari pasangannya. Tapi ini tidak masalah ketika sudah ada janji untuk berubah (adaptasi) untuk kebaikan, maka baik suami maupun istri akan sama-sama menjadi lebih baik.
    Tentunya definisi “kebaikan” ini juga perlu disepakati dulu sebelumnya. Biasanya adalah agama, atau dengan tambahan lainnya.
  3. Komitmen menjaga agar komunikasi selalu lancar. Ini akan mencegah asumsi/prasangka buruk. Jadi jika ada sesuatu pada pasangan Anda yang tidak menyenangkan, jangan didiamkan. Mendiamkan masalah tidak akan membuat masalah hilang, justru akan memperparahnya.
    Tanyakan dengan cara yang baik. Siapa tahu ternyata sebetulnya tidak ada apa-apa, cuma salah paham saja. Wajar terjadi, apalagi pada dua makhluk yang berbeda total (pria dan wanita)

Saya pikir, modal menikah sebetulnya ini saja kok. Simpel ya?

Termasuk masalah parenting / merawat anak. Kalau mau menunggu “siap”, tanpa didefinisikan dengan jelas, maka bisa jadi jomblo terus. Lha sekolah merawat anak juga enggak ada tho.
Tapi dengan modal poin #2, maka kita jadi bisa menghadapi hal-hal yang baru, termasuk mengasuh anak-anak kita.

Sekalian saya ingin meluruskan beberapa propaganda pro-nikah — nikah itu bukan melulu senang-senang :) “they live happily ever after” - BS, he he.

Pernikahan itu adalah perjuangan, yang kalau kita jalani dengan sabar, maka hasilnya akan kita nikmati belakangan.
Menghabiskan hidup bersama soulmate, dengan anak-anak yang menyenangkan hati orang tuanya. Ini cuma bisa dinikmati setelah melalui cobaan mental & fisik yang berat. No pain no gain, kata oom Smith. Tapi proses ini yang akan membuat kita dan pasangan kita menjadi orang-orang yang lebih baik. Seperti besi yang awalnya dibakar dan dipukuli berkali-kali, akhirnya menjadi sebuah pedang yang anggun.

Kalau kita cuma ingin bersenang-senang sekarang, maka kesusahannya akan datang belakangan. Jadi saya kira, lebih baik susahnya sekarang; ketika pikiran masih tajam dan badan masih tegap. Bersama dengan pasangan yang sehati, maka susah pun jadi tidak terlalu terasakan.

Saya tunggu undangannya ;)