Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::needs_upgrade() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 113

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::stale() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 179

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::update_requested() should not be called statically in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 184
Islam @ Sufehmi.com » 2008 » March

Archive for March, 2008

Review : Ayat-ayat Cinta

Sunday, March 2nd, 2008

Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/hsufehmi/islam.sufehmi.com/wp-includes/functions-formatting.php on line 83

Saya kena batunya :) baru beberapa hari yang lalu saya mengatakan tidak berminat menonton film Ayat-Ayat Cinta (AAC); kemudian saya dapat kabar bahwa keluarga saya: ayah, ibu, adik-adik, sampai adik ipar juga akan menonton semua. Dan saya diundang untuk ikut menonton. Waduh… :D

Ya sudah, akhirnya saya menyerah. Dan hari Jumat kemarin ini kami semua pergi ke Pondok Indah Mall untuk menontonnya. Mumpung adik saya bisa BOGOF (Buy One Get One Free) dengan kartu BCA nya, he he.
Kami sekeluarga nyaris menghabiskan sederet bangku di tengah. Selain itu saya juga bertemu dengan beberapa keluarga lainnya juga. Lucunya hampir semuanya juga dari Bintaro; karena AAC belum ada di Bintaro Plaza ya. Pada eksodus ke PIM deh :)

Film kemudian dimulai. Dan saya langsung bengong.
Fahri, yang di novelnya adalah laki-laki yang mature / dewasa, di filmnya menjadi agak, maaf, culun :) Malah cenderung emo.
Secara jujur, ada juga momen-momennya yang bagus. Mungkin 50-50 lah. Tapi ini karena ekspektasi saya & perbandingan antara Fahri di novel dengan di film ya. Bagi yang belum membaca novelnya sama sekali, mungkin justru tokoh Fahri di film enak dilihat.

Sedikit interupsi; ketika menonton itu, terus terang saya sama sekali tidak simpati dengan tokoh Fahri.
Mas Hanung beralasan bahwa manusia sempurna, ala Fahri di Novel AAC, itu tidak ada. Argumen saya, justru perlu dicontohkan, agar bisa menjadi inspirasi. Tapi saya pahami karena ini film agama pertama dari ybs. Mudah-mudahan di kesempatan berikutnya mas Hanung ada lebih banyak keleluasaan untuk menghasilkan yang lebih baik lagi.
Tentang pemeran Fahri sendiri di film AAC, setelah membaca cerita pembuatan filmnya, saya berbalik menjadi salut dengan Fedi Nuril. Saya setuju dengan alasan penolakan Hanung terhadap calon-calon pemeran Fahri lainnya yang arogan dalam perannya.
Mudah-mudahan Fedi jadi semakin baik setelah berperan di film ini, amin.

Anyway, kembali ke filmnya; kami mungkin merusak suasana menonton orang-orang lainnya ketika itu. Beberapa kali kami justru tertawa ngakak ketika ada adegan sedih yang bergaya sinetron (maklumlah, MD entertainment gitu lho :D ini film layar lebar keduanya)
Belum lagi celetukan-celetukan adik perempuan saya, yang kebetulan memang rada bawel :D. Saya sampai sesak nafas beberapa kali menahan tawa. Selepas dari bioskop baru kami bisa tertawa lepas mengingat kembali momen-momen yang aneh tersebut.

Memang kesimpulannya AAC ini adalah film yang ringan. Tapi saya kira kita tidak bisa menyalahkan sutradara maupun para pemainnya. Kita sendiri yang musti disalahkan, kenapa maunya menonton film yang remeh-remeh ? Jadi mari mulai sekarang kita dukung film-film yang bermanfaat; bukan sekadar cuma film percintaan kota & film horor ala sinetron (ack). Mas Hanung setahu saya akur sekali dengan ajakan ini.

Tapi, sebenarnya kalau dipikir-pikir lagi, tetap banyak yang bagus dari film ini. Sekilas, saya kira pemeran pendukungnya cukup banyak yang spektakuler.
Saya sangat terkesan dengan ibunya Maria (Marini). Adegannya ketika mengekspresikan terimakasihnya kepada Aisha di rumah sakit adalah satu-satunya saat saya meneteskan air mata. Saya ikut merasa bahagia hanya dengan melihatnya.
Lalu juga pemeran Syaikh Utsman, Iqbal, Syaiful, dst. Masing-masing nampak, dan tidak tenggelam oleh pemeran-pemeran utama.

Kami juga terpingkal-pingkal kagum melihat aksi “orang gila” kawan satu sel Fahri di penjara Mesir. Orang gila ini ternyata justru bisa mengajarkan hikmah dengan caranya yang tidak biasa. Pilihan & implementasi karakternya sangat pas (ringan, namun tetap berhasil menyampaikan pesannya) sebagai pengganti karakter Profesor di novel (yang cukup berat dialognya)

Beberapa komentar tambahan :

[ 1 ] Saya pribadi agak cemas dengan beberapa adegan Maria, yang berpotensi menyinggung umat Nasrani.
Tapi kalau membaca kisah pembuatan film ini di blog mas Hanung, mudah-mudahan bisa disadari bahwa tidak ada niat demikian. Malah ada apresiasi sutradara karena beberapa adegan film tersebut mendapat izin untuk dilakukan di gereja.

[ 2 ] Bagi para pelaku poligami, haram hukumnya menyatukan istri-istrinya di satu rumah.
Saya paham sih memang di film AAC itu Maria & Aisha digabungkan di satu rumah agar bisa ada adegan-adegan lucunya :) tapi itu tidak dibolehkan sebetulnya di dalam Islam.
Sekali lagi saya berharap di film berikutnya kekeliruan seperti ini bisa terhindari, mengingat target film ini adalah 1 juta penonton, jadi ada 1 juta penonton yang berpotensi mendapat informasi yang keliru.

Akhirnya, saya ucapkan terimakasih kepada semua pihak yang sudah memungkinkan terwujudnya film ini. Mudah-mudahan makin banyak & semakin bagus film Indonesia; sehingga suatu hari nanti ketika saudara-saudara kita datang ke bioskop, mereka tidak hanya mendapatkan hiburan, namun juga pencerahan.
Maju terus mas Hanung & sutradara Indonesia.

Saran : Kang Abik (Habiburrahman) sebaiknya di masa depan mencari produser yang bisa lebih mau memahami idealisme akang di novel-novelnya. Jangan yang terlalu berorientasi bisnis seperti yang kali ini. Kasihan pihak-pihak terkait, seperti sutradaranya.

Credits : Trims untuk review dari Decon, yang membuat saya menemukan kisah latar belakang pembuatan film ini, langsung dari sutradaranya sendiri.